Search

Memuat...

Filosofi brahmana


Beranda Rabu, 19 Oktober 2011
ORIGINAL POSTED by Goestu BrandalanCengenkkeparat (in FB GRUP)

Pengenalan

Dalam dunia kuno dan bahkan dalam masyarakat modern orang biasanya membentuk kelompok-kelompok kohesif berdasarkan bahasa, budaya dan lokasi geografis. Kelompok-kelompok ini memiliki nenek moyang yang sama dan dipimpin oleh kepala-kepala keluarga sekitar yang mereka kumpulkan. Masyarakat seperti ini disebut suku 1 . Ada suku yang tak terhitung di dunia ini. Benua India tidak berbeda dari seluruh dunia 1b sejauh suku dan persaingan di antara mereka yang bersangkutan.

Tampaknya ada dua macam suku di benua India, suku-suku dan kasta 2 . Suku-suku yang masih di hutan dan bukit-bukit dan tidak benar-benar bagian dari masyarakat modern. Kasta telah tinggal di desa-desa dan kota-kota sejak zaman kuno dan beradab. Di Benua India, kasta berarti suku beradab modern atau klan atau sekelompok orang yang memiliki hubungan perkawinan antara mereka. Beberapa kasta dibagi lagi menjadi subcastes. Hubungan perkawinan antara subcastes tidak dapat diterima karena perbedaan dalam praktik agama dan budaya. Penting untuk dicatat bahwa kasta atau suku adalah darah-terkait dan genetik, dan karenanya turun-temurun. Jadi, orang harus lahir dalam kasta atau suku menjadi milik bahwa suku atau kasta. Sekali lagi, ini tidak unik ke India. Tradisi-tradisi suku kuno yang perlahan menghilang di modern ini usia 3. Satu di antara komunitas-komunitas seperti di benua India adalah kasta Brahmana. Untuk konsistensi dalam artikel ini, Brahmana disebut sebagai sebuah kasta.

Brahmana Populasi 4

Sensus 1881 dicacah 1.929 kasta. Brahmana, Kunbis dan Chamars menyumbang sekitar 10 juta masing-masing. Dari jumlah tersebut 1.929 kasta, 1432 (74 persen) adalah kelompok geografis lokal dan masing-masing kasta atau suku yang unik untuk tempat tertentu. Hanya beberapa kasta Brahmana seperti memiliki kehadiran seluruh India.

Brahmana adalah salah satu kelompok minoritas di India. Pada tahun 1931, Brahmana adalah 4,32% dari total populasi. Minoritas yang disebut Muslim di India adalah sekitar 20 sampai 25 persen dari total populasi, bahkan setelah Muslim Pakistan dan Muslim Bangladesh terpisah dari India. Namun, persentase muslim yang terdaftar adalah hanya ~ 15%, kurang dari persentase nyata dari total populasi, karena keliru. Brahmana bahkan di Uttar Pradesh, di mana mereka paling banyak, merupakan hanya 9 persen. Di Tamil Nadu mereka membentuk kurang dari 3 persen dan di Andhra Pradesh mereka kurang dari 2 persen.

Selama penaklukan Islam di India, itu adalah kebijakan khas untuk tunggal keluar Brahmana untuk dipotong, setelah pejuang Hindu telah berdarah sampai mati di medan perang. Bahkan Portugis di Malabar dan Goa mengikuti kebijakan ini dalam abad ke-16, sebagaimana dapat disimpulkan dari Hindu-Portugis klausul perjanjian untuk melarang Portugis dari Brahmana membunuh. ( http://sarvadharma.org/Museum/Articles/islamicgenocide.htm )

Lokasi geografis

Brahmana adalah orang-orang Vedik. Veda menggambarkan lanskap India utara, Pakistan dan Afghanistan. Berulang Veda menyebutkan sungai besar disebut Saraswati mana Brahmana masyarakat berkembang, di mana peradaban Lembah Indus berkembang dan tersebar ketika sungai Saraswati kering sekitar tahun 1900 SM. Jauh sebelum, selama periode Brahmana Ramayana bermigrasi ke Dandakaranya (Dandaka Forest) di selatan dengan Viswamitra, penulis himne beberapa mantra Gayatri Rgveda termasuk, dan dipraktekkan Vedik religon melakukan Yajna di bawah perlindungan Tuhan Rama dan Lakshmana. Jauh sebelum Rama pergi ke selatan, Agastya, seorang bijaksana Brahmana terkemuka dan penulis himne beberapa Rgveda, menyeberangi Vindhyas dan mendirikan agama Vedik di India selatan. Sage Agastya Rama tampak ketika ia putus asa pada perang yang akan datang dengan Rahwana dan menyuruhnya dalam penggunaan Aditya Hridayam, sebuah hymne memuji Allah Sun. Brahmana telah bermigrasi ke berbagai daerah di Benua India sejak zaman dahulu dan baru-baru ke benua lain juga.

Arti "Brahmana"

Para Brahmana kata berarti banyak hal untuk banyak orang mengakibatkan kebingungan. Salah satu alasan untuk kebingungan ini adalah bahasa Sansekerta 5 . Banyak kata dalam bahasa Sansekerta memiliki banyak arti 6 . Tergantung pada satu konteks harus mengambil makna dari kata tersebut. Kata Brahmana (selanjutnya disebut "Brahmana") berarti Allah, yang mengenal Allah, orang yang memiliki pengetahuan tentang Allah, orang yang memiliki pengetahuan tentang Weda, seorang intelektual, seorang imam, guru, profesor, orang milik brahmana kasta, orang yang unggul, sebuah teks yang berkaitan dengan Veda, dan sebagainya 7 . Oleh karena itu, imam di sebuah masjid, gereja, sinagog, sebuah gurudwara dll semua Brahmana karena mereka semua, jelas, imam. Mereka juga Brahmana karena mereka seharusnya memiliki pengetahuan tentang Allah. Mereka juga Brahmana karena mereka kaum intelektual. Namun, tidak satupun dari mereka adalah Allah dan setidaknya beberapa dari mereka akan menganggap blesphemous untuk mengatakan begitu. Mereka mungkin tidak memiliki pengetahuan tentang Weda dan mereka mungkin tidak termasuk dalam kasta Brahmana. Dan tentu saja, mereka tidak terkait dengan teks-teks Weda. Untuk menambah kebingungan ini ada Boston Brahmana yang Amerika dan tidak ada hubungannya dengan Veda atau vegetarian. Mereka bahkan tidak jauh terkait dengan Benua India.

Ada ratusan agama, praktek-praktek, tradisi, kasta, dll suku dikenal sebagai Hindu. Satu di antara agama-agama adalah Brahminism 8 dipraktekkan oleh kasta Brahmana. Brahmana memiliki tradisi yang berbeda, budaya dan agama dan mengikuti prinsip-prinsip dan praktik tertentu. ini agama 9 juga dapat disebut Sanatana (kuno) Dharma atau agama Veda. Namun, ada banyak kebingungan mengenai definisi Hinduisme 10 , yang meliputi segala adat ke Benua India, misalnya, beberapa kelompok Indian seperti Busddhists, Jain, Sikh, dalit Kristen, Muslim, dan orang-orang seperti Iliah Kanche, sebuah Kuruma Christian, confuse Brahminism with Hinduism (Indigenous Religions of Indian Continent). Iliah Kanche declares that he is not a Hindu, because he does not follow any of the principles of Brahmins such as vegetarianism etc. However, Brahminism is only one of the many religions of India that are collectively called Hinduism. Yet, almost all other Indian (Hindu) religions also respect the Vedas because they are essentially the human heritage and the most ancient texts. The Rig Veda was declared by UNESCO as part of the world heritage.
brahmanahindu.blogspot.com

0 komentar untuk Filosofi brahmana

Poskan Komentar

Obrolan(Chat Zone)

Total Pageviews

 
powered by Blogger | Design by ADMIN all rights reserved